Universitas dalam menghadapi pandemi: menuju pendidikan tinggi dari kompleksitas, humanistik dan dekat dengan realitas sosial

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Situasi yang memicu pandemi COVID-19 dalam masyarakat di planet ini belum pernah terjadi sebelumnya; telah berdampak besar pada sektor fundamental seperti kesehatan, ekonomi, dan pendidikan, serta mempengaruhi dan mengubah semua kebiasaan atau aktivitas yang melibatkan kontak atau kedekatan pribadi. Pendidikan tinggi, sebagai salah satu aspek kunci dari konstruksi budaya dan sosial, mengalami krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang mengharuskan pemerintah, pengambil keputusan, direktur lembaga pendidikan, pendidik, akademisi, keluarga, dan siswa untuk menghadapi kenyataan baru. Dalam kondisi serumit yang menghasilkan penyebaran cepat virus corona baru, universitas harus mengarahkan tindakan mereka untuk mengurangi dampak sosial dan akademis yang ditimbulkan oleh krisis ini, tetapi kami tidak dapat terus mencoba menyelesaikan situasi ini dengan tanggapan terhadap situasi normal yang tidak akan kembali. Tentu saja, ada banyak dan beragam lingkup tindakan institusi universitas di tengah situasi yang diciptakan oleh krisis pandemi, namun ada beberapa pertimbangan yang harus lebih relevan mengenai peran yang harus diemban oleh institusi pendidikan tinggi. dalam menghadapi pandemi saat ini dan tantangan yang ditimbulkannya.

Menghadapi realitas krisis yang berlangsung dalam waktu yang lama dan berdampak pada berbagai aktor sosial, dan dalam lingkungan pascakrisis yang akan memiliki durasi yang belum ditentukan, sangat mendesak untuk memulai proses analisis dan pengalaman (laboratorium pemikiran dan gagasan) kuat dan dinamis yang bertugas membuat proposal ambisius berdasarkan pengetahuan tentang kondisi dan pengalaman kami di berbagai wilayah di dunia. Misalnya, pembentukan kelompok kerja tentang berbagai masalah, berdasarkan kepemimpinan otoritas daerah, akademisi dan organisasi serikat pekerja, yang mempromosikan artikulasi perguruan tinggi dengan lembaga lain dari ekosistem pendidikan, ilmiah dan inovasi. agenda kerja antar dan lintas disiplin didefinisikan yang mengarah pada pengembangan strategi (atau strategi) dengan tanggapan terhadap efek pandemi, tetapi terutama untuk mempersiapkan wilayah perkotaan dan pedesaan untuk tantangan lain yang sudah ada atau yang akan datang untuk waktu yang tidak terlalu jauh. masa depan.

Universitas dan lembaga pendidikan tinggi lainnya, sebagai anggota masyarakat yang sangat kompleks, tidak dapat menyelesaikan tantangan atau masalah yang mereka hadapi melalui solusi tradisional. Keadaan baru memaksa interdisipliner dan konvergensi ilmu pengetahuan, pengetahuan hibrida, menjadi elemen untuk dipertimbangkan sebagai dasar untuk memikirkan kembali alasan universitas dalam skenario pasca-pandemi. Institusi pendidikan tinggi kita memerlukan pendekatan dari sudut pandang yang sangat berbeda, yang memungkinkan konstruksi visi sistemik dari sifat mereka sendiri dan hubungannya dengan konteks, sehingga mereka dapat menangani konstruksi pengetahuan dan pelatihan profesional dengan pengetahuan ilmiah. dan relevansi sosial. Pendekatan dari ilmu kompleksitas akan mendorong munculnya pilihan ganda sehingga perguruan tinggi memiliki kapasitas untuk menjawab tantangan sektor sosial, publik dan produktif.

Agar konsisten dengan tujuan ini, salah satu tantangan pendidikan dan penelitian di lingkungan kita adalah untuk mengasumsikan visi sistemik dari situasi yang disajikan konteks saat ini kepada kita, sebuah visi yang tidak mungkin dicapai dari disiplin tertentu. Sangat mendesak untuk menghilangkan batas-batas antara disiplin dan spesialisasi. Analisis dan pencegahan berbagai risiko yang dihadapi oleh spesies manusia dan planet ini pada umumnya membutuhkan kompetisi pengetahuan dan tindakan yang melibatkan semua ilmu, dasar dan terapan.

Secara khusus, efek langsung tantangan tersebut terhadap pelatihan profesional, teknis dan ilmiah terbukti, sehingga proses pendidikan ilmu eksperimental dan ilmu hayati tidak boleh asing dengan pelatihan humaniora dan ilmu sosial dan, pada saat yang sama, Di sebaliknya, kaum humanis harus berpartisipasi dalam pendekatan formal terhadap ilmu fisika dan alam. Seorang profesional dalam ilmu kedokteran atau kesehatan, di luar pelatihan khusus di bidang pengetahuan mereka, harus memiliki kemampuan untuk berinteraksi dengan orang-orang, komunitas dan lingkungan, yang penting untuk mengembangkan kapasitas empatik.

Swab Test Jakarta yang nyaman