Pada 14 Maret, tepat sebelum penguncian pertama di Inggris, saya menulis sebuah artikel yang merangkum faktor diet dan gaya hidup yang penting dalam menjaga sistem kekebalan tubuh yang sehat. Saya menyoroti peran nutrisi tertentu, termasuk flavonoid, vitamin C, selenium dan seng. Saya membahas pentingnya asupan vitamin D yang cukup dan menjaga mikrobioma usus yang sehat. Saya menyimpulkan bahwa diet yang berfokus pada makanan nabati utuh dan meminimalkan makanan yang berasal dari hewan dan makanan olahan dikaitkan dengan kesehatan yang lebih baik dan sistem kekebalan yang lebih kuat.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Pada awal pandemi sejumlah makalah dan artikel ulasan diterbitkan dalam literatur ilmiah yang merangkum dampak diet dan gaya hidup terhadap kesehatan sistem kekebalan tubuh. Banyak dokter, peneliti, dan ilmuwan menganjurkan diet sehat sebagai bagian dari pendekatan ketahanan pandemi. Tabel di bawah ini mencantumkan nutrisi yang kita ketahui penting untuk menjaga sistem kekebalan tubuh yang sehat dalam konteks pola diet yang sehat.

Saya memberikan pembaruan tentang penelitian yang muncul tentang faktor nutrisi dan COVID-19 pada 27 September 2020. Artikel saat ini didasarkan pada yang sebelumnya, jadi silakan merujuk kembali ke sana. Setahun kemudian, kami semakin yakin tentang peran positif pola makan nabati yang sehat dalam mengurangi dampak virus pandemi yang menyebabkan penyakit COVID-19.
Kertas lengkap

COVID-19 DAN KONDISI KESEHATAN DASAR: Kami tahu di awal pandemi bahwa mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya memiliki risiko rawat inap dan kematian yang lebih besar setelah terinfeksi SARS-CoV-2. Studi besar dari AS ini menganalisis hampir 1 juta rawat inap dan menemukan bahwa 60% dari risiko yang dapat diatribusikan adalah karena 4 kondisi yang mendasarinya; obesitas, hipertensi, gagal jantung, diabetes tipe 2. Secara sederhana, ini berarti bahwa jika keempat kondisi tersebut tidak ada, maka 60% rawat inap dapat dihindari.

Jenis penelitian serupa yang diterbitkan dari Inggris pada gelombang pertama pandemi menganalisis lebih dari 17 juta catatan GP dan menghubungkan data tersebut dengan lebih dari 10.000 kematian terkait COVID-19. Hasil penelitian menunjukkan bahwa lebih dari 90% orang yang meninggal memiliki setidaknya satu kondisi kesehatan kronis yang mendasarinya, dengan obesitas, kanker, gagal ginjal, diabetes tipe 2, kondisi pernapasan dan jantung kronis, serta kondisi yang mengganggu fungsi sistem kekebalan tubuh. untuk risiko kematian akibat COVID-19 yang lebih tinggi.

Banyak dari kondisi kronis yang mendasari ini dapat dicegah dan dimodifikasi dengan menerapkan pola makan dan gaya hidup nabati yang sehat. Kita tidak boleh lupa bahwa ada juga beberapa faktor risiko yang tidak dapat diubah seperti usia dan jenis kelamin laki-laki dan beberapa yang tidak dapat dengan mudah diubah dalam jangka pendek tetapi sama pentingnya untuk diatasi, termasuk status sosial ekonomi dan perbedaan ras.

Sayangnya, penelitian telah menunjukkan bahwa rata-rata, berat badan pada orang dewasa dan anak-anak telah meningkat selama pandemi, terutama di negara-negara berpenghasilan tinggi. Pada orang dewasa AS, berat badan meningkat 1,5 pon per bulan. Pada anak-anak AS, ada peningkatan 2,3 kg di atas yang diharapkan untuk pertambahan tinggi antara Maret 2020 dan Januari 2021. Perubahan kebiasaan gaya hidup bervariasi dengan beberapa penelitian menemukan perubahan positif, membeli lebih banyak produk segar dan memasak di rumah, dan lainnya negatif perubahan, kurang aktivitas fisik dan peningkatan konsumsi makanan olahan. Saya dari 3 orang dewasa di Inggris meningkatkan konsumsi alkohol mereka.
Kertas lengkap

COVID-19 ADALAH PENYAKIT VASKULAR: Endotelium adalah lapisan sel tunggal yang menutupi bagian dalam 60.000 mil pembuluh darah di tubuh kita. Lapisan sel ini menjaga kesehatan pembuluh darah tetapi juga memainkan peran penting dalam menjaga fungsi normal tubuh, termasuk sistem kekebalan tubuh, peradangan dan jalur koagulasi. Sel endotel melepaskan zat yang mengontrol relaksasi dan kontraksi pembuluh darah serta enzim yang mengontrol pembekuan darah, fungsi kekebalan tubuh dan adhesi trombosit. SARS-CoV-2 memasuki sel dengan menempel pada reseptor ACE2, yang berlimpah di sel endotel dan dengan demikian menjadi target virus. Efek hilir dari ini adalah manifestasi klinis seperti kehilangan penciuman, jari kaki COVID, radang jantung dan lapisannya, trombosis, disregulasi kekebalan dan tentu saja sindrom gangguan pernapasan akut yang sudah dikenal.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Kondisi mendasar yang memprediksi hasil yang lebih buruk dengan SARS-CoV-2, seperti hipertensi, gagal jantung, gagal ginjal dan diabetes tipe 2, semuanya ditandai dengan disfungsi endotel dan dengan demikian sangat masuk akal bahwa kemampuan virus untuk lebih mengganggu endotel fungsi adalah alasan mengapa kondisi ini memprediksi hasil yang lebih buruk.
Kertas lengkap