Kisah cinta yang hebat bukan tentang gerakan romantis seperti lamaran besar di Times Square, makan malam dengan penerangan lilin, atau kelopak mawar di tempat tidur. Mereka adalah tentang apa yang kita perhatikan, dan apa yang kita lakukan untuk memperbaiki kehidupan orang-orang di sekitar kita.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Ada lelucon tentang ahli bedah payudara.
Anda tahu — sesuatu seperti — saya telah melihat lebih banyak payudara di kota ini daripada —
Saya tidak tahu garis pukulannya.
Harus ada garis pukulan.

Aku bukan pria yang mudah jatuh cinta. Saya telah setia pada saya
istri. Kami jatuh cinta ketika kami berusia dua puluh dua tahun. Kami punya rencana. Di sana
adalah keadilan di dunia. Ada keadilan dalam cinta. Jika seseorang adalah
cukup bagus, orang yang sama baiknya akan jatuh cinta dengan itu
orang. Dan kemudian saya bertemu — Ana. Keadilan tidak ada hubungannya dengan itu.

Pernah ada seorang ahli bedah Amerika yang sangat hebat bernama Halsted. dia adalah
menikah dengan perawat. Dia mencintainya – tak terkira. Suatu hari terhenti
memperhatikan bahwa tangan istrinya pecah-pecah dan merah ketika dia kembali
dari operasi. Jadi dia menemukan sarung tangan karet. Untuk dia. Dia
salah satu kisah cinta yang hebat dalam kedokteran. Perbedaan antara
obat yang diilhami dan obat yang tidak diilhami adalah cinta.

Ketika saya bertemu Ana, saya tahu:
Aku mencintainya sampai pada titik penemuan.
— Sarah Ruhl, Rumah Bersih dan Drama Lainnya

Caroline Hampton. Area publik.

Meskipun ditulis dengan indah, cerita dalam kutipan Ruhl tidak sepenuhnya benar: pembuatan sarung tangan karet hanya menandai awal dari perselingkuhan antara Halsted dan Hampton, yang cintanya akan menandai era baru dalam kedokteran. Menariknya, mungkin memang dibutakan oleh cintanya pada Caroline Hampton, dokter yang baik tidak mulai memakai sarung tangan sampai 10 tahun kemudian.

Ketika Rumah Sakit Johns Hopkins dibuka pada tahun 1889, dia pindah ke Baltimore, di mana dia ditunjuk sebagai kepala perawat ruang operasi oleh ahli bedah terkenal Dr William Halsted. Dia adalah “seorang wanita yang luar biasa efisien”, seperti yang dikatakan oleh Halsted dalam sebuah surat pada tahun 1889, tetapi bahan kimia yang digunakan di ruang operasi parah di tangannya: dia mengembangkan dermatitis kontak pada tahun yang sama, dan tidak dapat membantu dalam operasi.

Karena dokter telah mengembangkan kesukaan khusus pada perawat Hampton, dan karena efisiensinya, dia memikirkan sebuah solusi: sarung tangan karet pertama dipesan. Namun, butuh beberapa saat setelah itu, bagi dokter untuk mulai mengenakan masker, gaun baru, topi bedah, dan sarung tangan. Faktanya, terlepas dari kenyataan bahwa Halsted (hal yang penting untuk era ini) mengakui bahwa mencuci tangan dan instrumen dengan antiseptik sebelum dan sesudah operasi, tidak membuat hubungan antara sarung tangan dan penurunan tingkat infeksi sampai tahun 1899. Tahun itu, anak didik Halsted, Dr. Joseph Bloodgood (sekarang itulah nama untuk seorang dokter!) menerbitkan laporan tentang lebih dari 450 operasi hernia dengan penurunan hampir 100% dalam tingkat infeksi dengan menggunakan sarung tangan.

“Mengapa saya begitu buta sehingga tidak menyadari perlunya memakainya sepanjang waktu?” — Berhenti menggunakan sarung tangan sendiri

William Halsted dan rekan-rekannya dalam operasi di Rumah Sakit Johns Hopkins, tidak bertanggal. Area publik. Perpustakaan Kedokteran Nasional

Setelah menikah pada tahun 1890, Caroline diharapkan berhenti dari pekerjaannya — dan dia melakukannya. Sementara dia sedih, dia menemukan kegembiraan dalam belajar bahasa dan membaca dan melakukan percakapan yang menyenangkan dengan suaminya. Meskipun pernikahan mereka tidak sempurna, hadiah sarung tangan yang terkenal membawa inovasi penting dalam sejarah medis, yang tanpanya peralatan bedah pelindung mungkin tertunda selama beberapa dekade.

Memang, hari ini tidak terbayangkan untuk melakukan prosedur medis apa pun tanpa sarung tangan karet. Tangan Caroline yang teriritasi dan cinta Halsted serta solusi sarung tangan karet inventif menjadi landasan bagi penelitian yang membuktikan bahwa sarung tangan sekali pakai dan kebersihan umum sangat penting untuk pembedahan. Tanpa langkah-langkah ini, setiap penemuan atau kemajuan dalam kedokteran tidak akan berguna: kita dapat melakukan operasi otak yang paling rumit, tetapi tanpa sarung tangan dan antiseptik, tingkat infeksi masih akan ratusan kali lebih tinggi.

Swab Test Jakarta yang nyaman