Uncategorized

Apa Itu Larangan Mengemudi Diskresioner dan Kapan Ini Diterapkan?

Summary

Pelanggaran mengemudi sangat luas: dari gagal berhenti di lampu merah, mengemudi di atas batas kecepatan dan mengemudi di bawah pengaruh alkohol berlebih dan masih banyak lagi pelanggaran yang dilakukan setiap hari di jalan raya Inggris. Beberapa pelanggaran mengemudi dapat dihukum […]

Pelanggaran mengemudi sangat luas: dari gagal berhenti di lampu merah, mengemudi di atas batas kecepatan dan mengemudi di bawah pengaruh alkohol berlebih dan masih banyak lagi pelanggaran yang dilakukan setiap hari di jalan raya Inggris. Beberapa pelanggaran mengemudi dapat dihukum dengan poin hukuman pada surat izin mengemudi pelaku, namun, beberapa pelanggaran juga dapat dihukum dengan larangan mengemudi diskresioner. Artikel ini membahas tentang apa sebenarnya larangan mengemudi diskresioner itu, kapan itu dapat digunakan dan pelanggaran mengemudi mana yang paling mungkin menyebabkan pelarangan jenis ini diberlakukan.

Kursus Mengemudi Pekanbaru -Larangan mengemudi diskresioner adalah larangan yang dapat, tetapi tidak harus, diberlakukan oleh pengadilan setelah pelanggaran mengemudi tertentu. Pengadilan mengikuti pedoman yang diberikan kepada mereka dan memiliki banyak keleluasaan untuk memutuskan apakah pelarangan harus diberlakukan atau tidak pada pelanggar. Pengadilan akan mempertimbangkan faktor-faktor seperti apakah pelaku telah melakukan pelanggaran mengemudi sebelumnya, apakah mereka cenderung melakukan pelanggaran mengemudi di masa depan, beratnya pelanggaran mengemudi saat ini, pembelaan pelaku dan faktor-faktor lain yang mereka, pengadilan, merasa relevan. Jika pengadilan memutuskan untuk menggunakan kekuasaan mereka untuk memberlakukan larangan mengemudi pada pelanggar, maka larangan tersebut akan segera berlaku.

Sementara beberapa pelanggaran mengemudi hanya dapat dihukum dengan poin hukuman dan denda, pelanggaran yang mungkin diputuskan oleh pengadilan harus dihukum dengan larangan (kebijaksanaan) termasuk mengemudi yang ceroboh, mengemudi tanpa asuransi, pelanggaran lampu lalu lintas (seperti gagal berhenti di lampu merah ), mengemudi tanpa sertifikat asuransi yang sah, pelanggaran ngebut, mengemudi saat didiskualifikasi, tidak berhenti dan melaporkan kecelakaan dan mengemudi selain dari yang sesuai dengan surat izin mengemudi mereka.

Banyak pelanggar, jika terbukti bersalah atas pelanggaran tertentu yang telah dituduhkan kepada mereka, akan mencoba dan menghindari menerima larangan mengemudi discretionary dengan mengaku ‘kesulitan luar biasa’. Artinya, Tergugat menyatakan bahwa mereka akan menderita kesusahan yang luar biasa jika mereka kehilangan SIM sebagai akibat dari suatu larangan. Untuk membuktikan dengan sukses bahwa kesulitan luar biasa ini akan terjadi, Tergugat harus dapat menunjukkan bahwa kehilangan lisensi akan mengakibatkan lebih dari, misalnya, kehilangan pekerjaan. Hal ini tidak dapat diterima sebagai dalil karena pengadilan akan mendalilkan bahwa Tergugat seharusnya menyadari risiko ini ketika melakukan pelanggaran. Dengan demikian, Tergugat harus dapat menunjukkan bahwa kehilangan SIM akan mempengaruhi kehidupan orang-orang di sekitarnya, misalnya kerabat lanjut usia yang secara rutin bergantung pada mereka (dan mobilnya) untuk mengantarkan mereka ke rumah sakit.

Saat memutuskan apakah akan memberlakukan larangan diskresioner, pengadilan akan melihat setiap kasus dan membuat keputusan berdasarkan semua faktor yang relevan menggunakan pedoman yang tersedia untuk mereka.