Uncategorized

Dukungan Kampus – Hambatan bagi Pelajar Jarak Jauh yang Lebih Muda

Summary

  kampus upp -Beberapa hari yang lalu, saya mengadakan debat dengan rekan-rekan saya bahwa betapa bermanfaat dan bermanfaatnya pendidikan online dan hampir semua komentar yang dibuat menyoroti aspek negatif pendidikan online dibandingkan dengan aspek yang lebih cerah. Saat ini, tidak […]

Kampus Terbaik Dunia untuk Melanjutkan Studi S2 Komunikasi

 

kampus upp -Beberapa hari yang lalu, saya mengadakan debat dengan rekan-rekan saya bahwa betapa bermanfaat dan bermanfaatnya pendidikan online dan hampir semua komentar yang dibuat menyoroti aspek negatif pendidikan online dibandingkan dengan aspek yang lebih cerah.

Saat ini, tidak jauh untuk melihat bahwa banyak bisnis telah menjadi online dan jumlahnya terus bertambah. Hal yang sama tidak salah untuk pendidikan karena juga mulai menjadi online. Orang-orang saat ini memiliki doktrin bahwa mengubah segala sesuatu menjadi otomatis dan online telah menjadi kebutuhan dari jadwal yang sibuk dan gaya hidup yang penuh semangat.

Tetapi dalam hal pendidikan, mode pendidikan online belum terlalu berhasil. Sebuah studi menggambarkan bahwa sekitar satu dari lima pelajar / mahasiswa jarak jauh yang mencoba program sarjana universitas gagal atau keluar karena tidak ada dukungan kampus. Angka ini jauh lebih tinggi daripada siswa yang menghadiri kursus kampus. Tetapi siapa yang harus mengambil peringatan dari ini?

Beberapa peneliti yang sangat terkemuka akhirnya meminta universitas untuk mencoba mengidentifikasi siswa yang tidak pantas untuk studi jarak jauh atau pendidikan online.

Para peneliti dengan penyelidikan lebih lanjut ini mencoba mencari tahu celahnya. Mereka mempelajari bahwa siswa yang masih lebih muda di bawah 25 tahun merasa belajar jarak jauh lebih sulit, dan alasan kesulitan tersebut tidak mendapatkan dukungan dari kampus. Mereka selanjutnya menarik perhatian sebagian besar instruktur yang terlibat dalam mengelola kelas online sampai-sampai beberapa pendidik pada dasarnya gagal melakukannya dengan pelajar / siswa jarak jauh.

Lain yang mengemukakan bahwa hal itu pasti bukan hanya faktor usia. Mungkin ada keadaan berbeda yang dapat menghambat kemajuan. Banyak pelajar atau pelajar jarak jauh memilih pendidikan online karena mereka bekerja penuh waktu, menghadapi tuntutan domestik yang berat, atau sebagian dari mereka belajar karena mereka bebas dan ingin mengisi waktu luang mereka. Situasi seperti itu mungkin sedikit banyak memberikan penjelasan.

Mereka menghitung dari perkiraan sampel 396.000 mahasiswa sarjana, misalnya, hanya 74,2 persen dari pelajar jarak jauh yang lulus, dibandingkan dengan 85,6 persen siswa yang menghadiri kursus di kampus dan 79,8 persen mahasiswa kampus paruh waktu.

Angka tersebut juga menunjukkan bahwa dari siswa jarak jauh, 18,7 persen gagal, 4,4 persen mundur dan 2,7 persen masih berusaha menyelesaikan. Tingkat kegagalan untuk semua mahasiswa kampus adalah 11,6 persen.

Anda dapat melihat prototipe ini diulang di seluruh bidang studi. Dalam kasus di mana kegagalan di antara mahasiswa kampus tinggi dalam kursus, seperti sains, bisnis dan teknik, tingkat di antara pelajar jarak jauh bahkan lebih tinggi. Dalam perbandingan dengan faktor usia, tingkat kegagalan jarak adalah 25,5 persen untuk siswa yang lebih muda dengan rentang usia 20-24, dibandingkan dengan 12,1 persen siswa dari sampel yang diusulkan. Angka kegagalan jarak masih mencapai 20,3 persen untuk yang 25-29, 15 persen untuk 30-39, 13,5 persen untuk 40-49 dan 12,8 persen untuk 50-59; semuanya lebih tinggi daripada di kampus.